Tuesday, September 11, 2012

Kelas Serunai



Inilah kali pertama saya mengadakan kelas serunai sahaja tanpa gendang. Memandangkan sejak 7 - 8 yang lalu ramai yang menghantar emel untuk belajar serunai sahaja, maka wujudlah kelas ini. Sedangkan sebelum ini, terasa malas juga untuk membuatnya.

Tapi yang menariknya ada seorang pelajar muzik dari UiTM yang mempelajarinya, adalah merupakan salah seorang tenaga pengajar muzik sambilan di Yamaha Music School turut mengikuti kelas ini. Lebih menarik apabila wujudnya perbualan sebegini :

Saya : Mahalkah kelas serunai ini?
Beliau : Taklah, murah.
Saya : Kalau di Yamaha bagaimana?
Beliau : Di sana perlu membayar RM 100 untuk setengah jam.
Saya : (Mengangguk, dalam kepala mencongak - kelas aku RM 50.00 untuk 4 jam, bermakna 1 jam bersamaan dengan nilai RM 12.50 sahaja).

Kemudian, saya teringat kembali iklan yang dinaikkan telah dikomen oleh seorang yang tidak berani untuk memperkenalkan dirinya yang sebenar membuat komentar bahawa saya hendak berniaga dan mencari untung, bukannya mahu mengembangkan seni budaya, sambil itu membandingkan dengan salah sebuah institusi muzik tanah air yang sudah establish dan punya tempat yang sesuai serta kemudahan yang ditanggung sepenuhnya oleh Kerajaan.

Mengapa? Mengapa saya membuat kelas dengan bayaran per sesi? Untuk mencari untung? Untung sangatkah dengan RM 100 untuk dua orang pelatih dan tambahan pula saya menghadkannya hanya tiga orang pelajar per sesi. Tentunya tidak bukan, sekiranya sudah ditolak duit minyak, sewa tempat dan sebagainya? Kalau saya mahu membuat duit, sudah pasti saya tuliskan maksimum 50 orang dalam satu sesi, maka bolehlah saya untung.

Selain itu, saya tidak mahu sekiranya bayaran secara bulanan memberatkan para pelatih seandainya mereka punya hal dan komitmen lain serta tidak dapat hadir ke kelas. Jadi, sekiranya para pelatih merasakan minggu tersebut dia lapang, maka boleh hadir. Sekiranya tidak lapang, tidak perlu hadir dan tidak merugikan mereka sama sekali.

Jadi, kepada yang berkomentar tersebut, sekiranya banyak duit, pergilah ke kelas Yamaha Music School sahaja dan belajarlah di sana atau ke Institusi yang disebutkannya itu. Kadang kala orang sangat skeptikal dan jelas tergambar dalam pemikirannya bahawa kiranya muzik moden, oh itu tidak mengapa - mereka sudah maju dan punya tempat yang ada standard. Muzik kita, oh ini muzik kampungan, percuma pun tidak mengapa. Nyata yang menjatuhkan seni budaya Melayu itu, bukanlah orang lain, melainkan bangsanya sendiri. Dan lagi pemikirannya masih terjajah serta belum merdeka dalam sudut pemikiran untuk menaikkan martabat muzik tradisi Melayu. Kesian ... orang sudah lama ke bulan, tetapi dia masih duduk termenung di tepi kolam menanti bulan jatuh ke riba.

Ingin saya nyatakan di sini bahawa bayaran tersebut hanyalah untuk penat semata dan tidak sesekali menjual 'ilmu' kerana ilmu tidak boleh dinilai dan dijual-beli dengan wang ringgit. Kalau saya mahu mengaut keuntungan dan berdagang, tentunya saya akan mengenakan caj yang tinggi. Kepada yang berkomentar itu, saya berterima kasih tetapi nyata saudara inilah antara salah seorang yang MENJATUHKAN nilai seni dan martabat budaya orang Melayu sendiri. Mungkin juga dia belum pernah lihat akademi muzik tradisional rakan kita yang berbangsa Cina punya institusi sendiri - lengkap dengan segala macam peralatan, tempat yang selesa, peralatan tradisional semata mengembangkan serta memelihara seni budaya bangsa mereka dengan penuh dedikasi.

Saya menuliskan ini hanyalah untuk menyatakan pendirian saya bahawa seni tradisi orang Melayu punya harga yang jauh lebih mahal dari apa kita terfikir. Jauh, jauh. Pun begitu, tetaplah saya perjuangkan meski apa cabaran sekalipun. Biarlah seribu tohmahan dan fitnah melanda, saya hanya berserah kepada Allah Ta'ala semata yang lebih tahu akan niat di hati. Wuallahua'lam.

- Khairul -

p/s : Selalunya orang kita akan memerhati dahulu, tidak berani ke tengah, tidak berani mengambil risiko dan mencari jalan selamat. Tetapi apabila orang lain sudah berjaya, dia pun akan mengambil bahagian dan kesempatan dalam acara yang sama.

2 comments:

Anonymous,  February 9, 2017 at 5:35 PM  

MUHAMAD FITRI 0194554411

KAT MANA TEMPATNYA UNTUK BARU MULA BELAJAR MAIN SERUNAI

Unknown April 23, 2017 at 7:05 PM  

Whatsapp sya tuan .sya nak belajar
0172892645

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP