Monday, April 23, 2012

Kenangan Di Kota Tinggi : 21 & 22 April 2012

Peserta bengkel (gambar - kredit pada Cikgu Alwee)

Tempat : Wisma Belia, Kota Tinggi
Tarikh : 21 & 22 April 2012
Penganjur : Akademi Alam Satria

Am

Seperti perancangan awal sejak bulan Mac, kami dihubungi oleh pihak penganjur untuk mengadakan bengkel berkaitan di Johor Bahru. Namun pada saat-saat akhir, lokasi bertukar jauh, di Kota Tinggi, Johor. Begitu juga dengan jumlah penyertaan 25 orang, menyusut hingga ke 10 orang pada hari yang berlangsung. Meskipun begitu, ia tidak mematahkan semangat kami untuk berkongsi serba-sedikit permainan aliran utara ini. Jauh tidak menjadi halangan dengan izin Allah. Yang penting misi untuk mengembangkan permainan gendang ini.

20 April (Jumaat)

Sedari awal, saya sudah merancang perjalanan untuk ke sana. Memandangkan Johor Bahru bukanlah tempat yang saya biasa, maka ia harus dirancang dengan teliti. Tup, tup, ia bertukar tempat ke Kota Tinggi (KT) dan peserta menjadi kurang. Mula-mula saya mahu seorang sahaja ke KT, tapi fikir-fikir perjalanan agak jauh dan kereta Insya-Allah muat lagi penumpang, saya mengajak Ijam dari Lela Rentaka untuk menemani saya, sambil dapat mendedahkan pada dunia perbengkelan.

Lapar!

Jam 3 kami bergerak ke Muar, untuk mengambil Sdr Zahir dan Taufik (Kump Lawi Merah) untuk membantu saya di sana kelak. Jadi, alhamdulillah kami berempat dapat ke sana. Tambahan pula mereka lebih cekap jalan di Johor berbanding saya dan Ijam. Jam 6 pula, kami terus ke Kota Tinggi, namun sempat juga di Hentian Machap untuk menikmati hidangan malam.

Hanya jam lebih kurang 10.30 malam, barulah kami sampai di bandar KT. Saya anggar-anggar, perjalanan dari KL ke KT mengambil masa 6 jam, peh! Sama macam dari KL ke Kedah. Setibanya kami di sana, disambut oleh Cikgu Alwee Shamrin dari Akademi Alam Satria (AAS). Sempat jugalah kami mengeteh dan berborak panjang sebelum kepala menyinggah ke bantal.

21 April


Tempat kami berbengkel

Pagi-pagi lami sudah bersiap, memandangkan jadual kami bermula 8 pagi. Selesai sarapan lebih kurang, kami ke Wisma Belia dengan Cikgu Alwee. Wajah-wajah peserta yang terdiri dari adik-adik yang masih bersekolah, bercahaya-cahaya, tahulah saya bahawa harapan yang tinggi terpancar dari wajah mereka. Dan dapatlah juga saya berkenalan dengan En Man (Silat Lintau) yang membawa anak-anak buahnya untuk mempelajari, disamping beliau sendiri menjadi peserta.

Kelas serunai

Kelas gendang

Setelah memberi serba-sedikit penerangan ringkas, saya terus masuk ke topik utama - bergendang. Bengkel seperti ini tidak sesuai untuk bercakap panjang, praktikal adalah lebih utama. Terus sahaja mereka dibahagikan kepada dua kumpulan; kumpulan gendang dan kumpulan serunai untuk menjalani latihan teori dan praktikal. Kumpulan gendang dipandu oleh Sdr Taufik dan Ijam; manakala kumpulan serunai dibimbing oleh Sdr Zahir dan saya. Pun begitu, saya memantau dua-duanya sekaligus.

Alhamdulillah menjelang tengahari, para peserta dapatlah juga memahami asas permainan gendang dan serunai; meski agak keletihan mereka tetap bersemangat. Selepas solat Zohor dan makan tengahari, sesi kedua diteruskan. Pelbagai ragam dan gaya dapat dilihat, namun peserta tidak berputus asa dan meneruskan latihan. Perkara seumpama ini sudah menjadi asam garam dalam bengkel gendang silat. Ada yang sakit tangan, sakit leher dan sebagainya, namun semangat mengatasi segala. Peserta terus berlatih dengan gigih.

Malam

Pada sebelah malam juga latihan diteruskan. Memandangkan masa hanya sehari setengah, amat singkat. Kami cuba seberapa yang terbaik untuk mengongsikan maklumat dan ilmu bergendang gaya aliran utara dengan sebaik mungkin. Sahabat-sahabat saya, Sdr Zahir, Taufik dan Ijam mempelajari suatu perkara baru dalam mengendalikan bengkel, semangat mereka saya puji kerana tidak mengenal penat dan lelah bagi membimbing para peserta.

Sesi bengkel pada sebelah malam

Tapi apabila sesi sebelah malam, keletihan terlukis di wajah para peserta. Saya maklum perkara tersebut dan menghabiskan sesi malam pada jam 10 bagi memberikan laluan mereka untuk berehat; kerana esok ada satu sesi lagi yang perlu disudahkan. Sambil-sambil itu, saya menanti kedatangan tetamu dari Warisan Tebrau (Pasir Gudang) dan Langgam Mustika (Temasik).

Warisan Tebrau tiba dahulu lebih awal, kurang lebih jam 10.30/11.00. Kami berbual terlebih dahulu. Bilik kami sederhana besar menjadi ceria dan gempita dengan rakan-rakan yang hadir. Selang tak berapa lama, kami menerima kunjungan Langgam Mustika dalam jam 1 pagi kalau tidak silap saya.

Sesi dengan Warisan Tebrau ditangguhkan untuk sementara waktu, dan sesi bersama Langgam Mustika diteruskan hingga lebih kurang jam 2.30 pagi. Selesai berbual dan bertanya khabar, kami bersama-sama. Tapi sayang, saya terlupa benar untuk mengambil gambar ramai-ramai. Mungkin keletihan yang bergayut membuatkan saya lupa tentang semua itu. Alhamdulillah, moga dapat bersua kembali pada bengkel yang akan datang sekiranya dianjurkan lagi, Insya-Allah.

Kemudian kami berbual lagi, jam 4.30 pagi baru tidur. Huhuhu ...

22 April (Ahad)

Pagi

Memandangkan hari ini adalah hari terakhir, maka latihan diteruskan mengikut kumpulan masing-masing. Saya mendapat respon dari sahabat-sahabat saya yang menyatakan bahawa mereka boleh dapat bermain dengan baik walaupun asas. Untuk mula lagu, tutup lagu mereka faham dan dapat melakukannya. Syukurlah, saya bersyukur sangat.

Petang

Bengkel kali ini ditutup pada jam lebih kurang 2.30 petang. Kami sudah bersiap-siap dengan baju dan sebagainya untuk terus pulang. Selesai majlis, kami bergambar serba-sedikit dan bersalam-salaman, tanda kemesraan terjalin. Moga ukhuwah yang sudah tersemai, hidup subur dengan baik sampaila pada bila-bila masa. Jam lebih kurang, 6 petang, kami tiba di Muar untuk menghantar Sdr Taufik dan Zahir. Perjalan diteruskan pula ke Melaka.


p/s : Terima kasih kepada Cikgu Alwee Shamrin, Cikgu Sulaiman dari Akademi Alam Satria, En Man (Silat Lintau), rakan-rakan Warisan Tebrau dan Langgam Mustika yang menziarahi kami. Jazakallahu khoiron kathiro, moga bersua lagi dengan izin Allah. Amin.

Perjalanan pulang ke Muar

Laporan di blog Lela Rentaka - klik sini
Laporan di blog Lawi Merah - klik sini

0 comments:

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP