Thursday, September 4, 2008

Ke TUDM

Dua hari lepas, sdr Shahrul menghubungi saya berkenaan kedatangan Pak Teh Mat Khir, guru kami (PTeh) ke sini. Tanpa bertangguh saya menghubungi PTeh Mat untuk mendapatkan penjelasan dan kepastian tentang kedatangan PTeh, rupa-rupanya PTeh mengiringi beberapa anak muda yang bergendang di sana untuk menjalani audisyen di Pusat Muzik, TUDM KL. Kemudian pagi semalam jam 5pg, PTeh sampai di Hentian Pudu. Sdr Shahrul sudah sampai dahulu dan menghubungi saya melalui SMS, saya katakan bahawa saya dalam perjalanan. Jam 4.45pg saya keluar dari rumah dan tiba di hentian pudu pada jam 5.10pg.

Kami minum sebentar di kedai mamak yang berhampiran. Selepas imsak, 5.41pg, kami bergerak ke rumah saya. Jangkakan rakan mereka akan datang mengambil mereka, tapi akhirnya mereka menetapkan waktu audisyen adalah 12 tgh. Maka, berlabuhlah dulu mereka di rumah saya. Ingatkan mereka ingin tidur, rupaya, masing-masing bagaikan tidak mengantuk. Agaknya sebab sudah penat tidur di dalam bas. Saya dan Shahrul sudah tidak tahan, selepas solat suboh kami masih berbual lagi. Masuk jam 8.30pg, mata kami sudah tidak tertahan lagi. Terpaksa tidur sebentar. Kurang lebih jam 10pg, saya terdengar suara mereka kecoh bersiap-siap untuk bergerak. Selesai mandi semua, kami bergerak. TUDM dari rumah saya tidaklah jauh sangat apabila melalui jalan pintas terus ke hiway PLUS. Di sana, rakan salah seorang ahli telah menanti. Peraturan untuk masuk ke dalam kem agak ketat, namun kami akur.

Setelah selesai urusan, audisyen dijalankan. Kami terpaksa duduk di luar, sayup-sayup dari luar kami terdengar lagu Layang Mas dimainkan beberapa kali. Tidak lama kemudian, kami dibenarkan untuk duduk semula di dalam pusat muzik mereka. Saya dan Shahrul berbual dengan PTeh semasa di luar. Pelbagai isu yang disentuh, termasuklah perihal pergendangan, perkembangan semasa dsb. Jam 1.30 kami beransur, Shahrul membawa PTeh ke Puduraya untuk membeli tiket kerana mereka akan balik pada malam itu juga. Sementara saya terpaksa beransur ke rumah kerana ada hal keluarga. Malam itu, PTeh ke rumah Hizal untuk berbuka puasa. Terkilan juga tidak dapat menyertai majlis berbuka puasa di rumahnya.

Pak Teh Mat Khir

1 comments:

anaianai September 13, 2008 at 6:53 PM  

Aiyooo ape aiyoo...mmmm? mcm nk perlecehkan aku je...umur baru 28 nak komen aku yg dh nk masuk 50 tahun. salam sikit komen elok2 aku boleh terima. Aper kau tahu pasal gendang keling di kedah nie?

Baca blog sejarah aku dulu, lepas tu baru kau komen.
http://sejarahnagarakedah.blogspot.com/

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP