Tuesday, October 28, 2008

Kenduri di Jengka 2, Pahang

Seawal-awal lagi guru kami di Kedah sudah mengingatkan agar dapat meluangkan masa ke rumah Pak Man Misai di Jengka 2, Pahang. Syukur alhamdulillah, kami diberikan kelapangan itu, tiba pada masanya kami bergerak jam 9 pebih kurang dan tiba di sana hampir jam 11.30 pagi. Sementara rakan kami, Bulat dan Un sudah bergerak sehari awal. Saya dan rakan-rakan hanya duduk di belakang pentas orang bergendang sahaja. Pada awalnya, saya malas untuk bergendang apabila menjangkakan sudah tentu ramai orang yang akan bergendang di rumah Pak Man. Namun jangkaan kami meleset kerana hanya ada kumpulan gendang dari Bera sahaja.
Tapi lama-kelamaan kaki tangan saya menjadi sejuk, hati mula berdebar-debar kerana semangat ingin bergendang mula menyelinap perlahan. Bunyi serunai, gendang dan gong bagaikan memanggil-manggil saya untuk turut menyertai kumpulan yang ada. Perlahan saya menghampiri mereka, tiba-tiba Pak Li tersengih dan melambai. Pucuk dicita, ulam mendatang. Tanpa bertangguh saya dan rakan-rakan naik ke pentas bergendang setelah bersalaman dengan mereka.Apa yang mngejutkan saya adalah berjumpa semula dengan abang Bad, yang hampir 10 tahun tidak dutemui. Saya gembira sekali, tidak menyangka abang Bad sudah menyertai kumpulan gendang Bera walaupun tinggal di Felda Bukit Mendi. Tanpa bertangguh kami pun memulakan dengan 'lagu buka' dan diikuti dengan beberapa lagu 'berjalan'. Setelah itu, kami berhenti untuk seketika dan bersembang dengan Tok Awang dan Pak Li.


"Kami baru ja bergendang di Selanca kelmarin, pastu mai malam tadi. Ambuih, bergendang sakan sampai jam 3 pagi," ujar Pak Li. Dari percakapannya saya sudah mengagak, pastinya kami yang akan memukul lagi-lagu yang seterusnya. Begitulah komitednya masyarakat bergendang yang tidak peduli dengan keletihan melainkan dapat berjumpa dan mengeratkan silaturrahim walaupun penat tak terkira. Tidak lama kemudian, kami pun bergendang untuk 5 pasangan silat tanpa henti dan juga pasangan tomoi. Masuk ke pasangan terakhir, air liur saya mula meleleh keluar dari tepi mulut tanpa dapat dikawal lagi.

Namun saya teruskan juga, enggan mengalah dengan keadaan, hinggalah pasangan terakhir tamat bersilat.Hati saya lega bukan kepalang kerana dapat melaksanakan tugas tersebut. Selesai sahaja bermain, kami berhenti dan bersembang panjang dengan Tok Awang dan Pak Li. Memang sudah beberapa kali bertemu dengan kumpulan gendang dari Bera ini, tapi kali inilah yang dapat berbual betul-betulnya. Hujan pun mulai turun, wah saya kata ini hujan rahmat. Syukurlah hujan turun kerana kurang sikit panasnya. Setelah makan untuk kali kedua, kami bergendang lagi hingga hampir jam 5 petang, kemudian barulah kami beredar ke rumah guru kami di Jengka 6, Pakcik Din Guai. Malam selepas isya' barulah kami beransur ke KL setelah makan dan berehat di rumah Pakcik Din.

2 comments:

Anonymous,  November 4, 2008 at 4:49 PM  

salam

tudia.syok noooo main.saya malam tu saya pi rumah abang man misai.tapi tak perasan saudara ada ka tidak.sbb kami pi malam sebelum kenduri

long

Anonymous,  November 4, 2008 at 4:51 PM  

salam

memang terpaku la saya mlm tu tengok pakdin guai dengan anak buah dia dok main.dengan pukulan gendang dari adik.tudia.pastu tukar org main ibu dari lepar pulak.pastu di gabung 2 kump. gendang dengan nyanyian lagi .tudia meriah kenduri abang man

long

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP